18 April 2024
Nasional

Menteri Trenggono Siapkan Solusi Penyakit Rumput Laut di Jailolo

HALMAHERA BARAT, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono meninjau lokasi budidaya rumput laut di perairan Jailolo, Kabupaten Halmahera Barat, Provinsi Maluku Utara, Senin (7/3/2022). Menteri Trenggono mendorong peningkatan produktivitas rumput laut dari perairan tersebut untuk memenuhi kebutuhan pasar domestik maupun ekspor.

“Bertani rumput laut jadi makin sejahtera ya? Kalau potensi di sini bagus jadi ya dikembangkan saja. Kalau produksi makin bagus, semakin besar, makin sejahtera,” ujar Menteri Trenggono pada kunjungannya di lokasi budidaya Kecamatan Jailolo.

Kegiatan budidaya rumput laut di perairan Jailolo terus tumbuh sejak tahun 2017 silam. Dari yang semula hanya digeluti oleh 10 pembudidaya, kini mencapai sekitar seratusan.

Hasil produksi tertingginya mencapai 600 ton basah dan 60 ton kering pada tahun 2019. Rumput laut Jailolo sebagian besar dipasarkan Surabaya, Jawa Timur. Bahkan rumput laut dari kelompok budidaya ini selalu mendapat tawaran kerja sama dari investor domestik.

Dalam kegiatan tersebut, Menteri Trenggono menyerap aspirasi para pembudidaya, salah satunya mengenai penyakit yang menyerang rumput laut
pada tahun 2020. Menanggapi itu, Menteri Trenggono langsung meminta jajarannya untuk memperkuat pendampingan sehingga persoalan penyakit bisa terselesaikan, termasuk dalam hal pencegahan. Penelitian segera dilakukan termasuk penyiapan teknologi untuk mendukung kegiatan budidaya.

“Kita siap dari pusat membantu. Balai Perikanan Budidaya Laut Ambon bekerja sama dengan pemerintah daerah, dinas di sini, bantu dan dampingi agar potensinya dapat dimanfaatkan dengan baik,” paparnya.

Menteri Trenggono mendorong kegiatan budidaya rumput laut di Jailolo terus tumbuh, sebab potensinya yang masih sangat besar, baik lahan maupun pasar.  Dari 100 persen potensi lahan, yang baru termanfaatkan sekitar 10 persen. Kemudian rumput laut termasuk dalam komoditas ekspor unggulan Indonesia bersama udang dan tuna cakalang. Nilai ekspornya sepanjang tahun lalu mencapai 345 juta US Dollar.

Rumput laut juga merupakan salah satu komoditas budidaya berorientasi ekspor yang sedang digenjot produktivitasnya, sesuai dengan program prioritas Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) tahun 2021-2024. Selain rumput laut ada juga udang, lobster, dan kepiting.

Untuk mendukung berkembangnya budidaya rumput laut di Jailolo, KKP memberikan bantuan sarana budidaya berupa kebun bibit rumput laut (KBRL) serta pendampingan oleh penyuluh perikanan kepada para pembudidaya. Selain itu KKP siap memberikan pinjaman modal melalui BLU LPMUKP.

Dalam rangkaian kunjungan kerja di Halmahera Barat, Menteri Trenggono didampingi oleh Bupati Halmahera Barat James Uang, Anggota Komisi IV DPR RI Alien Mus, dan Anggota Komisi II DPD RI Ir. Namto Roba.