24 February 2024
Ibukota

OPTIMALISASI PENGELOLAAN AIR BERSIH DAN KOTA TUA, PEMPROV DKI STUDI BANDING KE KOSTA RIKA DAN PANAMA

Sebagai upaya memajukan Kota Jakarta, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta akan melakukan studi banding ke negara Kosta Rika dan Panama. Rencana tersebut diungkapkan Penjabat (Pj) Gubernur DKI Jakarta, Heru Budi Hartono saat bertemu dengan Duta Besar RI untuk Panama, Honduras, Kosta Rika dan Nikaragua, Sukmo Harsono di Balai Kota DKI, Jumat (27/1).

Studi banding tersebut akan dilakukan untuk melihat sistem pengelolaan air bersih di Kosta Rika dan optimalisasi pengelolaan kawasan wisata Kota Tua di Panama. “Tadi diceritakan bagaimana sistem pengelolaan air bersih  di Kosta Rika yang sudah sangat baik, dan pengelolaan Kota Tua di Panama yang mampu mendatangkan daya tarik turis sehingga banyak dikunjungi,” terang Pj Gubernur Heru.

Untuk itu, Pj Gubernur Heru berharap kegiatan studi banding akan bermanfaat baik bagi Jakarta, maupun negara-negara di Amerika Tengah tersebut. “Saya mendukung kerja sama untuk memajukan kota. Dengan studi banding, harapannya nanti terjadi tukar informasi yang membawa manfaat bagi masing-masing pihak. Apa pun yang baik bagi warga Jakarta, harus bisa Pemprov DKI tingkatkan terus,” lanjut Pj Gubernur Heru.

Sementara itu, Duta Besar RI untuk Panama, Honduras, Kosta Rika dan Nikaragua, Sukmo Harsono menjelaskan keunggulan negara Kosta Rika dalam hal pengelolaan air, seperti distribusi air yang merata diterima seluruh masyarakat. “Menariknya lagi, perizinan mendirikan hotel dan bangunan tidak akan diberikan jika ditemukan ada sungai di bawah tanah. Karena mereka wajib untuk membeli air dari Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM). Sehingga tidak lagi mudah mengambil air tanah,” terang Sukmo Harsono.

Apalagi Sukmo mendapatkan informasi bahwa Pemprov DKI akan mengambil alih pelayanan dan pengelolaan air bersih dari dua operator swasta yang telah menjadi mitra cukup lama. Untuk itu, diperlukan ada studi banding ke Kosta Rika agar dapat meningkatkan pelayanan dan pengelolaan air bersih pascaberakhirnya kerja sama antara PDAM Jaya dengan Palyja dan Aetra.

Terkait kawasan wisata Kota Tua di Panama, Pj Gubernur Heru menjelaskan Panama dengan jumlah penduduk sekitar 5,5 juta, mampu mendatangkan turis untuk mengunjungi kawasan kota tuanya sebanyak 1,7 juta per tahun. “Mereka mampu mengelola kawasan wisata kota tua menjadi sebuah destinasi wisata yang menarik. Saya lihat DKI sudah cukup baik dan bagus dalam merevitalisasi bangunan tuanya. Tetapi mungkin masih bisa ditingkatkan dengan mengambil studi banding ke Panama,” papar Sukmo.

Selain membahas mengenai pengelolaan air dan kawasan wisata, pertemuan tersebut turut membahas potensi promosi produk Usaha Mikro, Kecil, Menengah (UMKM) dan seni budaya di Jakarta di tempat ia bertugas, yaitu Panama, Kosta Rika, Honduras dan Nikaragua.

Dalam pertemuan tersebut, Pj Gubernur Heru didampingi Asisten Perekonomian dan Keuangan Setda DKI, Sri Haryati, Plt Kepala Badan Pembinaan Badan Usaha Milik Daerah (BP BUMD) DKI, Fitria Rahadiani dan Dirut PAM Jaya, Arief Nasrudin.