23 April 2024
Bodetabek

Pabrik Tutup, PT Prima Jaya Multicon Hanya Tawarkan 1 Bulan Gaji

Fajar Metro – PT Prima Jaya Multicon Umumkan PHK Sepihak Jelang Bulan Ramada

Dalam kejadian yang mengejutkan, PT Prima Jaya Multicon, yang terletak di Desa Cemplang, Kecamatan Jawilan, Kabupaten Serang, Banten, menghadapi ketidakpuasan luas dari 350 pekerja karena mereka tiba-tiba terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) sepihak hanya beberapa hari sebelum bulan Ramadan dimulai.

Anggi, salah satu pekerja bagian Quality Control (QC) di PT Prima Jaya Multicon, menyatakan keheranannya, “Kami tidak diberitahu tentang alasan di balik perintah kepada semua 350 karyawan untuk menghentikan aktivitas mereka di pabrik secara tiba-tiba,” pada hari Kamis (7/3/2024). Saat para pekerja berkumpul, menjadi jelas bahwa perusahaan telah melakukan pemutusan hubungan kerja massal tanpa pemberitahuan sebelumnya kepada pekerja, pengawas atau mandor.

“Kami masih menunggu perwakilan kami untuk bernegosiasi dengan perusahaan. Kami merasa kecewa bahwa PT Prima Jaya Multicon memilih untuk melakukan PHK sepihak di ambang bulan Ramadan tanpa memberikan informasi atau yang lebih penting, memberikan bonus Lebaran kepada semua pekerja” keluh Anggi. Dia berharap perusahaan akan mematuhi hukum ketenagakerjaan dan memberikan pesangon sesuai dengan regulasi pemerintah.

Sebagai respons, perwakilan hukum perusahaan menjelaskan, “Hasil perundingan dengan perusahaan hanya memungkinkan pembayaran satu bulan gaji, tanpa mempertimbangkan masa kerja, dengan alasan kebangkrutan keuangan,” tambah P. Sopian.

Para pekerja menolak proposal ini, bersikeras agar hak-hak penuh mereka sesuai dengan hukum yang berlaku. Salah satu perwakilan yang memilih untuk tidak disebutkan namanya menekankan, “Kami ingin masa kerja kami dihitung dengan akurat, karena PHK sepihak ini mengejutkan kami tanpa informasi sebelumnya.”

Dinas Ketenagakerjaan, mengonfirmasi bahwa PT Prima Jaya Multicon baru-baru ini menghubungi mereka. Namun, detail lebih lanjut tentang sifat komunikasi tersebut tidak diungkapkan.

Dengan tekad, perwakilan buruh menyatakan, “Para buruh akan melanjutkan negosiasi pada hari Sabtu mendatang bersama pengacara kami. Ini merupakan hasil kesepakatan bersama kami,” menunjukkan upaya terus-menerus untuk mendapatkan perlakuan yang adil di tengah pemutusan hubungan kerja yang tiba-tiba.

Sumber: cilangkahannewschannel.com